Anda berada pada versi MDN Web Docs yang dapat diedit

Lihat sebagai pengguna MDN Web Docs: https://developer.mozilla.org/id/docs/Learn/Server-side/Django/development_environment

Terjemahan ini belum lengkap. Mohon bantu menerjemahkan artikel ini dari Bahasa Inggris.

Sekarang setelah Anda tahu apa gunanya Django, kami akan menunjukkan kepada Anda cara mengatur dan menguji lingkungan pengembangan Django di Windows, Linux (Ubuntu), dan macOS - sistem operasi apa pun yang Anda gunakan, artikel ini akan memberi Anda apa yang Anda butuhkan untuk dapat mulai mengembangkan aplikasi Django.

Prerequisites: Pengetahuan dasar tentang penggunaan terminal / baris perintah dan cara menginstal paket perangkat lunak pada sistem operasi komputer pengembangan Anda.
Objective: Untuk memiliki lingkungan pengembangan untuk Django (2.0) yang berjalan di komputer Anda.

Gambaran lingkungan pengembangan Django

Django membuatnya sangat mudah untuk mengatur komputer Anda sendiri sehingga Anda dapat mulai mengembangkan aplikasi web. Bagian ini menjelaskan apa yang Anda dapatkan dengan lingkungan pengembangan, dan memberikan gambaran umum dari beberapa opsi pengaturan dan konfigurasi Anda. Sisa dari artikel ini menjelaskan metode yang disarankan untuk menginstal lingkungan pengembangan Django di Ubuntu, macOS, dan Windows, dan bagaimana Anda dapat mengujinya.

Apa itu Django development environment?

The development environment  adalah instalasi Django di komputer lokal Anda yang dapat Anda gunakan untuk mengembangkan dan menguji aplikasi Django sebelum menyebarkannya ke lingkungan produksi.

Alat utama yang disediakan Django sendiri adalah seperangkat skrip Python untuk membuat dan bekerja dengan proyek Django, bersama dengan server web pengembangan sederhana yang dapat Anda gunakan untuk menguji lokal (yaitu pada komputer Anda, bukan pada server web eksternal) Aplikasi web Django di browser web komputer Anda.

Ada alat periferal lain, yang merupakan bagian dari lingkungan pengembangan, yang tidak akan kita bahas di sini. Ini termasuk hal-hal seperti editor teks atau IDE untuk mengedit kode, dan alat manajemen kontrol sumber seperti Git untuk mengelola berbagai versi kode Anda dengan aman. Kami berasumsi bahwa Anda telah menginstal editor teks.

Apa saja opsi pengaturan Django?

Django sangat fleksibel dalam hal bagaimana dan di mana ia dapat diinstal dan dikonfigurasi. Django dapat:

  • Installed on different operating systems.
  • Diinstal dari sumber, dari Python Package Index (PyPi) dan dalam banyak kasus dari aplikasi manajer paket komputer host.
  • Dikonfigurasi untuk menggunakan salah satu dari beberapa basis data, yang mungkin juga perlu diinstal dan dikonfigurasi secara terpisah.
  • Jalankan di lingkungan sistem utama Python atau dalam lingkungan virtual Python yang terpisah.

Masing-masing opsi ini memerlukan konfigurasi dan pengaturan yang sedikit berbeda. Subbagian berikut menjelaskan beberapa pilihan Anda. Untuk sisa artikel ini, kami akan menunjukkan kepada Anda cara mengatur Django pada sejumlah kecil sistem operasi, dan pengaturan itu akan diasumsikan sepanjang sisa modul ini.

Catatan: Opsi instalasi lain yang mungkin dicakup dalam dokumentasi resmi Django. Kami menautkan ke appropriate documents below.

Sistem operasi apa yang didukung?

Aplikasi web Django dapat dijalankan di hampir semua mesin yang dapat menjalankan bahasa pemrograman Python 3: Windows, macOS, Linux / Unix, Solaris, dan lain-lain. Hampir semua komputer harus memiliki kinerja yang diperlukan untuk menjalankan Django selama pengembangan.

In this article, we'll provide instructions for Windows, macOS, and Linux/Unix.

Versi Python apa yang harus digunakan?

Kami menyarankan Anda menggunakan versi terbaru yang tersedia - pada saat penulisan ini adalah Python 3.8.2.

Python 3.5 or later can be used if needed (Python 3.5 support will be dropped in future releases).

Catatan: Python 2.7 tidak dapat digunakan dengan rilis Django saat ini (The Django 1.11.x series adalah yang terakhir untuk mendukung Python 2.7).

Di mana kita bisa mengunduh Django?

Ada tiga tempat untuk mengunduh Django:

  • Repositori Paket Python (PyPi), menggunakan alat pip. Ini adalah cara terbaik untuk mendapatkan versi stabil terbaru dari Django.
  • Gunakan versi dari manajer paket komputer Anda. Distribusi Django yang dibundel dengan sistem operasi menawarkan mekanisme instalasi familiar. Namun perlu dicatat bahwa versi paket mungkin sudah cukup lama, dan hanya dapat diinstal ke lingkungan sistem Python (yang mungkin bukan yang Anda inginkan).
  • Instal dari sumber. Anda bisa mendapatkan dan menginstal versi terkini dari Django dari sumber. Ini tidak disarankan untuk pemula tetapi diperlukan saat Anda siap untuk mulai berkontribusi kembali ke Django itu sendiri.

Artikel ini menunjukkan cara menginstal Django dari PyPi, untuk mendapatkan versi stabil terbaru.

Database yang mana?

Django mendukung empat database utama (PostgreSQL, MySQL, Oracle, dan SQLite), dan ada perpustakaan komunitas yang menyediakan berbagai tingkat dukungan untuk database SQL dan NoSQL populer lainnya. Kami menyarankan Anda memilih database yang sama untuk produksi dan pengembangan (meskipun Django mengabstraksikan banyak perbedaan database menggunakan Object-Relational Mapper (ORM), there are still potential issues that are better to avoid).

Untuk artikel ini (dan sebagian besar modul ini) kita akan menggunakan database SQLite, yang menyimpan datanya dalam file. SQLite dimaksudkan untuk digunakan sebagai basis data yang ringan dan tidak dapat mendukung konkurensi tingkat tinggi. Namun, ini adalah pilihan yang sangat baik untuk aplikasi yang hanya bersifat baca-saja.

Catatan: Django dikonfigurasi untuk menggunakan SQLite secara default ketika Anda memulai proyek situs web Anda menggunakan alat standar (django-admin). Ini adalah pilihan yang bagus ketika Anda memulai karena tidak memerlukan konfigurasi atau pengaturan tambahan.

Menginstal seluruh sistem atau dalam lingkungan virtual Python?

Ketika Anda menginstal Python3 Anda mendapatkan lingkungan global tunggal yang dibagikan oleh semua kode Python3. Meskipun Anda dapat menginstal paket Python apa pun yang Anda suka di lingkungan, Anda hanya dapat menginstal satu versi tertentu dari setiap paket pada suatu waktu.

Catatan: Aplikasi python yang diinstal ke dalam lingkungan global berpotensi dapat saling bertentangan (mis. Jika mereka bergantung pada versi berbeda dari paket yang sama).

Jika Anda menginstal Django ke lingkungan default / global maka Anda hanya akan dapat menargetkan satu versi Django di komputer. Ini bisa menjadi masalah jika Anda ingin membuat situs web baru (menggunakan Django versi terbaru) sambil tetap mempertahankan situs web yang bergantung pada versi yang lebih lama.

Akibatnya, pengembang Python / Django berpengalaman biasanya menjalankan aplikasi Python dalam lingkungan virtual Python independen. Ini memungkinkan beberapa lingkungan Django berbeda di satu komputer. Tim pengembang Django sendiri merekomendasikan agar Anda menggunakan lingkungan virtual Python!

Modul ini mengasumsikan bahwa Anda telah menginstal Django ke lingkungan virtual, dan kami akan menunjukkan caranya di bawah ini.

Memasang Python 3

Untuk menggunakan Django Anda harus menginstal Python di sistem operasi Anda. Jika anda menggunakan Python 3 maka anda juga akan memerlukan Python Package Index tool — pip3 — yang digunakan untuk mengelola (menginstal, memperbarui, dan menghapus) paket / pustaka Python yang digunakan oleh Django dan aplikasi Python Anda yang lain.

Bagian ini menjelaskan secara singkat bagaimana Anda dapat memeriksa versi Python apa yang ada, dan menginstal versi baru sesuai kebutuhan, untuk Ubuntu Linux 18.04, macOS, dan Windows 10.

Note: Bergantung pada platform Anda, Anda mungkin juga dapat menginstal Python / pip dari manajer paket sistem operasi sendiri atau melalui mekanisme lain. Untuk sebagian besar platform, Anda dapat mengunduh file instalasi yang diperlukan dari https://www.python.org/downloads/ dan menginstalnya menggunakan metode spesifik platform yang sesuai.

Ubuntu 18.04

Ubuntu Linux 18.04 LTS sudah terdapat Python 3.6.6 secara default. Anda dapat melihatnya dengan menjalankan perintah berikut di bash terminal:

python3 -V
 Python 3.6.6

Namun, alat Python Package Index yang akan dibutuhkan untuk dapat  memasang packages Python 3 (termasuk Django) tidak tersedia secara default. Jadi, Anda dapat memasang pip3 di bash terminal menggunakan:

sudo apt install python3-pip

macOS

macOS "El Capitan" dan versi terbaru yang lainnya tidak tersedia Python 3 didalamnya. Anda dapat melihatnya dengan menjalankan perintah di bash terminal:

python3 -V
 -bash: python3: command not found

Anda dapat dengan mudah memasang Python 3 (bersamaan dengan pip3) di python.org:

  1. Download installer yang dibutuhkan:
    1. Pergi ke https://www.python.org/downloads/
    2. Pilih tombol Download Python 3.8.2 (versi minor yang tepat mungkin berbeda)
  2. Cari file tersebut dengan menggunakan Finder, double-click file tersebut. Ikuti perintah pada proses instalasi.

Sekarang Anda dapat mengonfirmasi keberhasilan instalasi dengan melihat versi Python 3 seperti yang ditunjukkan dibawah:

python3 -V
 Python 3.8.2

Anda dapat pula mengecek bahwa pip3 sudah terpasang dengan melihat list packages yang tersedia:

pip3 list

Windows 10

Windows doesn't include Python by default, but you can easily install it (along with the pip3 tool) from python.org:

  1. Download the required installer:
    1. Go to https://www.python.org/downloads/
    2. Select the Download Python 3.8.2 button (the exact minor version number may differ).
  2. Instal Python dengan mengklik dua kali pada file yang diunduh dan mengikuti petunjuk instalasi
  3. Pastikan untuk menandai kotak yang berlabel "Add Python to PATH"Pastikan untuk menandai kotak yang berlabel

You can then verify that Python 3 was installed by entering the following text into the command prompt:

py -3 -V 
 Python 3.8.2

The Windows installer incorporates pip3 (the Python package manager) by default. You can list installed packages as shown:

pip3 list

Note: Pemasang harus mengatur semua yang Anda butuhkan agar perintah di atas berfungsi. Namun jika Anda mendapatkan pesan bahwa Python tidak dapat ditemukan, Anda mungkin lupa menambahkannya ke jalur sistem Anda. Anda dapat melakukan ini dengan menjalankan penginstal lagi, memilih "Modify", dan centang kotak berlabel  "Add Python to environment variables" di halaman kedua.

Using Django inside a Python virtual environment

Perpustakaan yang akan kami gunakan untuk membuat lingkungan virtual kami adalah virtualenvwrapper (Linux and macOS) dan virtualenvwrapper-win (Windows), yang pada gilirannya keduanya menggunakan alat virtualenv. The wrapper tools menciptakan antarmuka yang konsisten untuk mengelola antarmuka di semua platform.

Menginstal perangkat lunak lingkungan virtual

Ubuntu virtual environment setup

Setelah menginstal Python dan pip Anda dapat menginstal virtualenvwrapper (which includes virtualenv). Panduan instalasi resmi dapat ditemukan here, atau ikuti instruksi di bawah ini.

Install the tool using pip3:

sudo pip3 install virtualenvwrapper

Kemudian tambahkan baris berikut di akhir file startup shell Anda (ini adalah nama file tersembunyi .bashrc di direktori home Anda). Ini mengatur lokasi di mana lingkungan virtual seharusnya hidup, lokasi direktori proyek pengembangan Anda, dan lokasi skrip yang diinstal dengan paket ini:

export WORKON_HOME=$HOME/.virtualenvs
export VIRTUALENVWRAPPER_PYTHON=/usr/bin/python3
export VIRTUALENVWRAPPER_VIRTUALENV_ARGS=' -p /usr/bin/python3 '
export PROJECT_HOME=$HOME/Devel
source /usr/local/bin/virtualenvwrapper.sh

Note: The VIRTUALENVWRAPPER_PYTHON and VIRTUALENVWRAPPER_VIRTUALENV_ARGS variables point to the normal installation location for Python3, and source /usr/local/bin/virtualenvwrapper.sh points to the normal location of the virtualenvwrapper.sh script. If the virtualenv doesn't work when you test it, one thing to check is that Python and the script are in the expected location (and then change the startup file appropriately).

You can find the correct locations for your system using the commands which virtualenvwrapper.sh and which python3.

Kemudian muat ulang file startup dengan menjalankan perintah berikut di terminal:

source ~/.bashrc

Pada titik ini Anda akan melihat banyak skrip dijalankan seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

virtualenvwrapper.user_scripts creating /home/ubuntu/.virtualenvs/premkproject
virtualenvwrapper.user_scripts creating /home/ubuntu/.virtualenvs/postmkproject
...
virtualenvwrapper.user_scripts creating /home/ubuntu/.virtualenvs/preactivate
virtualenvwrapper.user_scripts creating /home/ubuntu/.virtualenvs/postactivate
virtualenvwrapper.user_scripts creating /home/ubuntu/.virtualenvs/get_env_details

Sekarang Anda dapat membuat lingkungan virtual baru dengan perintah mkvirtualenv .

macOS virtual environment setup

Pengaturan virtualenvwrapper pada macOS hampir persis sama dengan di Ubuntu (sekali lagi, Anda dapat mengikuti instruksi dari official installation guide atau di bawah). 

Install virtualenvwrapper (and bundling virtualenv) using pip as shown.

sudo pip3 install virtualenvwrapper

Then add the following lines to the end of your shell startup file.

export WORKON_HOME=$HOME/.virtualenvs
export VIRTUALENVWRAPPER_PYTHON=/usr/bin/python3
export PROJECT_HOME=$HOME/Devel
source /usr/local/bin/virtualenvwrapper.sh

Note: The VIRTUALENVWRAPPER_PYTHON variable points to the normal installation location for Python3, and source /usr/local/bin/virtualenvwrapper.sh points to the normal location of the virtualenvwrapper.sh script. If the virtualenv doesn't work when you test it, one thing to check is that Python and the script are in the expected location (and then change the startup file appropriately).

For example, one installation test on macOS ended up with the following lines being necessary in the startup file:

export WORKON_HOME=$HOME/.virtualenvs
export VIRTUALENVWRAPPER_PYTHON=/Library/Frameworks/Python.framework/Versions/3.7/bin/python3
export PROJECT_HOME=$HOME/Devel
source /Library/Frameworks/Python.framework/Versions/3.7/bin/virtualenvwrapper.sh

You can find the correct locations for your system using the commands which virtualenvwrapper.sh and which python3.

These are the same lines as for Ubuntu, but the startup file is the differently named hidden file .bash_profile in your home directory.

Note: If you can't find .bash_profile to edit in the finder, you can also open this in the terminal using nano.

The commands look something like this:

cd ~  # Navigate to my home directory
ls -la #List the content of the directory. YOu should see .bash_profile
nano .bash_profile # Open the file in the nano text editor, within the terminal
# Scroll to the end of the file, and copy in the lines above
# Use Ctrl+X to exit nano, Choose Y to save the file.

Then reload the startup file by making the following call in the terminal:

source ~/.bash_profile

At this point, you may see a bunch of scripts being run (the same scripts as for the Ubuntu installation). You should now be able to create a new virtual environment with the mkvirtualenv command.

Windows 10 virtual environment setup

Installing virtualenvwrapper-win is even simpler than setting up virtualenvwrapper because you don't need to configure where the tool stores virtual environment information (there is a default value). All you need to do is run the following command in the command prompt:

pip3 install virtualenvwrapper-win

Now you can create a new virtual environment with the mkvirtualenv command

Creating a virtual environment

Setelah Anda menginstal virtualenvwrapper or virtualenvwrapper-win then working with virtual environments is very similar on all platforms.

Sekarang anda dapat membuat lingkungan baru dengan perintah mkvirtualenv .Saat perintah ini berjalan, Anda akan melihat lingkungan sedang disiapkan (apa yang Anda lihat sedikit platform-specific). Ketika perintah selesai lingkungan virtual baru akan aktif - Anda dapat melihat ini karena awal prompt akan menjadi nama lingkungan dalam tanda kurung (di bawah ini kami menunjukkan ini untuk Ubuntu, tetapi baris terakhir mirip untuk Windows / macOS) .

$ mkvirtualenv my_django_environment

Running virtualenv with interpreter /usr/bin/python3
...
virtualenvwrapper.user_scripts creating /home/ubuntu/.virtualenvs/t_env7/bin/get_env_details
(my_django_environment) ubuntu@ubuntu:~$

Sekarang Anda berada di dalam lingkungan virtual Anda dapat menginstal Django dan mulai mengembangkan.

Catatan: Mulai sekarang dalam artikel ini (dan memang modul) asumsikan bahwa setiap perintah dijalankan dalam lingkungan virtual Python seperti yang kita atur di atas.

Menggunakan lingkungan virtual

Hanya ada beberapa perintah berguna lainnya yang harus Anda ketahui (ada lebih banyak dalam dokumentasi alat, tetapi ini adalah yang akan Anda gunakan secara teratur):

  • deactivate — Keluar dari lingkungan virtual Python saat ini
  • workon — Daftar lingkungan virtual yang tersedia
  • workon name_of_environment — Aktifkan lingkungan virtual Python yang ditentukan
  • rmvirtualenv name_of_environment — Hapus lingkungan yang ditentukan.

Installing Django

Setelah Anda membuat lingkungan virtual, dan memanggil workon untuk memasukkannya, kamu dapat menggunakan pip3 untuk menginstal Django. 

pip3 install django~=2.2

Anda dapat menguji bahwa Django diinstal dengan menjalankan perintah berikut (ini hanya menguji apakah Python dapat menemukan modul Django):Anda dapat menguji bahwa Django diinstal dengan menjalankan perintah berikut (ini hanya menguji apakah Python dapat menemukan modul Django):

# Linux/macOS
python3 -m django --version
 2.2.12

# Windows
py -3 -m django --version 
 2.2.12

Catatan: Jika perintah Windows di atas tidak menampilkan modul django, cobalah:

py -m django --version

Pada Windows, skrip Python 3 diluncurkan dengan mengawali perintah dengan py -3, meskipun ini dapat bervariasi tergantung pada instalasi spesifikasi anda. Coba hilangkan -3  jika anda menemukan masalah dengan perintah, Di Linux / macOS, perintahnya adalah python3.

Penting: Sisa modul ini menggunakan perintah Linux untuk menjalankan Python 3 (python3) . Jika anda bekerja pada Windows cukup ganti awalan ini dengan: py -3

Menguji instalasi Anda

Tes di atas berfungsi, tetapi tidak terlalu menyenangkan. Tes yang lebih menarik adalah membuat proyek kerangka dan melihatnya bekerja. Untuk melakukan ini, pertama-tama navigasikan di command prompt / terminal Anda ke tempat Anda ingin menyimpan aplikasi Django Anda. Buat folder untuk situs pengujian Anda dan navigasikan ke dalamnya.

mkdir django_test
cd django_test

Anda kemudian dapat membuat situs kerangka baru bernama "mytestsite" menggunakan alat django-admin seperti yang ditunjukkan. Setelah membuat situs, Anda dapat menavigasi ke folder tempat Anda akan menemukan skrip utama untuk mengelola proyek, bernama manage.py.

django-admin startproject mytestsite
cd mytestsite

Kita dapat menjalankan development web server dari dalam folder ini menggunakan manage.py dan perintah runserver , seperti yang ditunjukkan.

$ python3 manage.py runserver 
Performing system checks...

System check identified no issues (0 silenced).

You have 15 unapplied migration(s). Your project may not work properly until you apply the migrations for app(s): admin, auth, contenttypes, sessions.
Run 'python manage.py migrate' to apply them.

December 16, 2018 - 07:06:30
Django version 2.2.12, using settings 'mytestsite.settings'
Starting development server at http://127.0.0.1:8000/
Quit the server with CONTROL-C.

Catatan: Perintah di atas menunjukkan perintah Linux / macOS. Anda dapat mengabaikan peringatan tentang "15 migrasi yang belum diterapkan" pada titik ini!

Setelah server berjalan, Anda dapat melihat situs dengan menavigasi ke URL berikut di browser web lokal Anda:http://127.0.0.1:8000/. Anda akan melihat situs yang terlihat seperti ini:
Django Skeleton App Homepage - Django 2.0

Ringkasan

Anda sekarang memiliki lingkungan pengembangan Django dan berjalan di komputer Anda.

Di bagian pengujian Anda juga melihat secara singkat bagaimana kami dapat membuat situs web Django baru menggunakan django-admin startproject, dan jalankan di browser Anda menggunakan server web pengembangan (python3 manage.py runserver). Pada artikel selanjutnya, kami memperluas proses ini, membangun aplikasi web yang sederhana namun lengkap.

Lihat juga

Dalam modul ini

Tag Dokumen dan Kontributor

Kontributor untuk laman ini: MuhamadAzizi, mujahid-it
Terakhir diperbarui oleh: MuhamadAzizi,